Waw, Pemerintah Gandeng BUMN dan Pihak Swasta Untuk Biaya Pembangunan Infrastruktur

  • Sabtu, 18 November 2017 15:50 WIB

Salah satu bentuk infrastruktur | dok.Kemkominfo

Grid.ID – Infrastruktur di Indonesia menjadi fokus pada Pemerintahan Jokowi-JK saat ini.

Hal itu tecermin melalui jumlah anggaran pembangunan infrastruktur pada anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN).

Dari tahun ke tahun, anggaran infrastruktur terus meningkat, mulai Rp 154,7 triliun pada 2014 menjadi Rp 269,1 triliun pada 2016 dan mencapai Rp 401,1 triliun pada APBN-P 2017.

Tahun depan, anggaran infrastruktur kembali meningkat menjadi sedikitnya Rp 410 triliun, dan digunakan untuk mewujudkan keadilan sosial bagi rakyat Indonesia dari Sabang sampai Merauke.

Sebanyak 865 kilometer jalan baru, 25 kilometer jalan tol, 8.695 meter jembatan, 620 kilometer jalur kereta, 8 bandar udara, demi kemakmuran Tanah Air.

(Baca Juga : Pemerintah Lakukan Skema Pembiayaan Inovatif, Upaya Pemerataan Pembangunan Infrastruktur Negara!)

Proyek infrastruktur yang mangkrak pun dikebut agar manfaatnya dapat dirasakan masyarakat.

Seperti, Tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu atau Becakayu yang sempat terhenti selama dua dekade, akhirnya akan beroperasi pada November ini.

Tiang-tiang yang sebelumnya terbengkalai tak lagi terlihat sejak PT Waskita Toll Road mengakuisisi PT Kresna Kusuma Dyandra Marga dan memulai pengerjaan jalan tol pada awal 2015.

undefined
Infrastruktur

Sejak itulah pembangunan jalan tol yang terbengkalai mulai dilakukan kembali prosesnya.

Reporter : Nailul Iffah
Uploader : Nailul Iffah

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×